Sabtu, 23 Juni 2018

Jaksa KPK: MS Kaban Bohong

4 tahun yang lalu | 1:55 am
Jaksa KPK: MS Kaban Bohong

Baca Juga

JAKARTA, WARTATIMUR.COM – Mantan Menteri Kehutanan MS Kaban telah berbohong di depan persidangan terkait kasus dugaan korupsi proyek revitalisasi Sistem Komunikasi Terpadu (SKRT). Menurut Jaksa KPK, MS Kaban melakukan kebohongannya bersama-sama dengan Direktur Masaro Radiokom yang juga terdakwa Anggoro Widjojo.

“Keterangan terdakwa maupun keterangan saksi MS Kaban kami nilai sebagai alasan terdakwa dan saksi MS Kaban untuk menghindari tanggung jawab hukum atas perbuatannya,” kata Jaksa Dodi Sukmono saat membacakan analisis yuridis tuntutan Anggoro Widjojo di Pengadilan Negeri Tipikor Jakarta (Rabu, 18/6).

Kebohongan yang dimaksud Jaksa adalah MS Kaban mengaku tidak menerima suap dari Anggoro. Sementara Anggoro mengaku tidak memberikan suap MS Kaban. Menurut Jaksa, keterangan Anggoro dan MS Kaban hanya sebagai rekayasa.

Jaksa KPK yakin MS Kaban menerima suap dari PT Masaro dalam beberapa tahap. Pertama, sebesar 10 ribu dolar AS pada 16 Agustus 2007, 20 ribu dolar AS pada 13 Februari 2008, Rp 50 juta pada 25 Februari 2008, travel cek senilai Rp 50 juta.

Lalu, Anggoro menggelontorkan uang Rp 210 juta dan Rp 925 juta, 220 ribu dam 92 ribu dolar Singapura, dan 20 ribu dolar AS, serta dua buah elevator berkapasitas masing-masing 800 kilogram untuk Gedung Menara Dakwah Islamiyah. Harga pembelian dua unit lift USD 58,581.00, pemasangan Rp 40 juta, dan pengadaan sipil untuk pemasangan lift Rp 160.653 juta.

“Keterangan keduanya tanpa didukung alat bukti apapun,” imbuh Jaksa Dodi.

Jaksa menegaskan perbuatan bohong yang dilakukan Anggoro tidak dilakukan dengan pihak lainnya yang juga disebut-sebut menerima suap darinya. Misalnya Yusuf Erwin Faishal dan anggota Komisi IV DPR RI periode 2004-2009 lainnya.

“Penyangkalan terdakwa terhadap percakapan antara terdakwa dengan MS Kaban hanya upaya terdakwa untuk menutupi perbuatan terdakwa dan perbuatan MS Kaban,” demikian Jaksa Dodi. (rmol)


Penulis : Asri Abdullah
Editor : Asri Abdullah
Copyright © 2013 Warta Timur, All Rights Reserved. Jalan Politeknik, Makassar .
Design by Wartatimur.com